KertaBumi

Jadi ceritanya sebulan kemarin itu dihabiskan untuk KKNM (Kuliah Kerja Nyata Masasihhasiswa. Di kampus gue memang diwajibkan untuk ambil matakuliah ini, yang berarti gue harus hidup di desa bareng sama temen-temen dari fakultas lain selama sebulan. Tujuannya sebenarnya hanya ngebantu eksekusi program dari Universitas di desa-desa, ada yang secara langsung - like nguli nyemen ngebata dll - ada juga yang pasif. Syukur alhamdulillah puji Tuhan ketika giliran gue KKNM temanya lagi "belajar dari masyarakat." Which means, kegiatan kita ya... belajar dari masyarakat. hehe. hehe.
Desa tempat gue KKNM ini ditempati oleh 7 mahasiswa dan 10 mahasiswi. 17 orang ini hidup bersama dengan damai dan bahagia dalam satu petak rumah :') tidur bagaikan jemuran teri dan mandi bagaikan mau berangkat perang. Porsinya lumayan pas lah, mengingat di desa sebelah ada yang cowonya cuma bertiga atau berdua. Serem juga kan berangkat macho, pulang lekong. Desa tempat gue KKNM ini bernama Kertabumi, di daerah Ciamis, Jawa Barat. Paling ujung Jawa Barat di perbatasan dengan Jawa Tengah. Jauhnya itu 6 jam perjalanan via bis dari Bandung ke Kertabumi. Sebenernya kalo dibilang KKNM ini pasif, setengah benar juga setengah salah sih. Beberapa kegiatan kita itu mewajibkan keliling desa jalan kaki berramai-ramai, kunjungan ke pelosok desa, ikut kegiatan sama masyarakat, tapi ya sebagian besar juga dihabiskan dengan tidur siang dan maraton nonton tv show/k-show.


from up the hill on one of Kertabumi's famous ancient site

 
Hari-hari pertama di desa pasti dihabiskan untuk orientasi, belajar rute dan jam angkot lewat (yep JAM, karena angkot lewat di Kertabumi itu sejam sekali dan terakhir lewat jam 15.00), dimana letak warung terdekat, dimana rumah pak RT dan pak RW, pembagian jadwal piket &masak, dsb dsb. Seminggu awal itu gue homesick parah. Jadi hampir di seluruh Ciamis itu sinyalnya dimonopoli sama satu operator: Telkomsel. Sementara semua gadget gue pake Indosat atau 3. Awalnya gue pikir sepele lah tinggal beli nomor baru, aktifin paket internet, kelar. Ternyata Telkomsel juga cuma di daerah kota, teman-teman, kalo di Kertabumi itu cuma bisa pake kartu As, itu juga cuma 2G. Sebagai homo informatikus kelas kakap jelas gue stress berat. Biasanya komunikasi sama pacar/teman/keluarga itu via chat, i mean like siapa sih hari gini masih SMS/telepon? Singkat cerita setelah test drive sekian operator dan menetapkan pilihan dengan kartu As 2G (kalo lagi beruntung 3G), gue sedikit-sedikit mulai bisa bernafas lega.
Tapi yang bikin homesick parah bukan cuma itu. Di Bandung menu-menu daging, ikan, telor itu hal yang biasa banget lah, hampir semua rumah makan nyediain. Jajanan juga dari yang bisa diabisin sampe gamungkin diabisin ada, jalan dikit ada, kalo males jalan tinggal delivery. Selama di Kertabumi gue nyaris jadi vegetarian karena itu semua ga ada :') sekalinya makan daging itu makan ikan dari balong (semacam kolam buatan tempat budidaya ikan air tawar) punya warga yang baik hati tapi we all know itu ikan pakannya apa.
Di minggu-minggu berikutnya gue udah mulai bisa adaptasi dan menyesuaikan kegiatan sehari-hari biar ga bosen-bosen amat. Karena emang kita dalam seminggu itu cuma ada paling banyak lima kegiatan dan itu juga ga harus semuanya ikut. Jadi yang nganggur ya cari kegiatan sendiri. Teman-teman KKNM gue juga bukan tipe-tipe hedon yang suka jalan sampe ke Tasik demi main ke mal, mereka juga jarang banget pulang ke Bandung. Bisa dipahami sih, soalnya gue pernah  balik sekali ke Bandung dan sepulangnya kembali ke Kertabumi homesicknya itu kudu ngulang lagi dari awal, &it sucks. Mending betah-betahin sekalian sampe kangen biar berasa puasnya pas pulang.
Justru di minggu terakhir yang paling ngga berasa KKNMnya. Setiap Desa memang diwajibkan bikin laporan KKNM dan blog mengenai desa yang ditempati sebagai dokumentasi kegiatan. Jadi gue dan teman-teman di satu minggu terakhir itu sibuk banget nyusun laporan, bikin blog dan nyiapin acara perpisahan. Nyebarin undangan ke satu desa, ke rumah pak kepala desa, ke rumah pak kepala dusun, kesana-sini ngasih undangan kek mo nikahan padahal cuma ngundang liwetan hahahah Dana kita emang terbatas banget karena udah abis buat ngadoin dedek-dedek di SDN setempat, yang menurut kita jelas lebih butuh daripada ngundang artis dangdut keliling demi joget rame-rame.

with the kids of nearby elementary school. they used to visit our homestay everyday &demand us to play with them. they had to finish their homework first ofcourse #proudsissy

bisa ke mal aja senangnya naudzubillah :'D bisa karaoke box, bisa tuker tiket main timezone KW dapet fruittea kotak :') alhamdulillah~



teammates dalam rangka mengumpulkan data dari dusun paling pelosok, paling jauh, paling nanjak, paling capek tapi seneng. maapkanlah rambut yang sedikit lepek dan muka yang berminyak. when you've walk for 5km++ you'll only had to remember of how to breathe

kalo ga gini ga survive sebulan :'3

sebelumnya Indomie ya Indomie. disini Indomie itu harta gono-gini. gaboleh ga bagi-bagi.

helping their homework / signing for god knows what / i remember writing "semangat sekolahnya ya :) nanti kalo dapet ranking sms kakak ya! kak anne sayang kamu <3 em="">which is unyu but a bit cringe worthy


&our usual duduk-duduk sore



Suddenly, it's time to go home.

 
Satu-satunya hal yang paling melekat di ingatan gue itu ketika kita izin pulang sama kakek dan nenek yang punya rumah. Selama sebulan ini mereka emang memperlakukan kita kayak cucu sendiri karena anak-anak mereka udah pada tinggal di kota, cuma mereka yang tinggal di desa buat jagain tanah sama rumah. Mereka tinggal di rumah bawah, sementara rumah yang kita sewa itu di atas. Hampir setiap maghrib mereka dateng ke rumah ngecekin jemuran udah dimasukin belum, switch air udah dimatiin belum (karena air emang terbatas banget jadi ada jam-jam tertentu kita gabisa nyalain keran), udah pada solat belum, ada makanan buat dinner ga, kadang-kadang bawa masakan juga buat kita makan. Intinya ngecekin kita baik-baik aja kah atau ada yang perlu dibantu. Padahal jalan dari rumah bawah ke atas itu cuma tanah merah dan rumput liar yang seriously licin banget, dan mereka hampir tiap maghrib gelap-gelapan ngelewatin itu.
Pernah tim KKNM gue dapet masalah dari karang taruna (kumpulan remaja) setempat yang gasuka kita ber-17 tinggal serumah, katanya zinah, ga pantes, dll dll. Ya mungkin nilai moral mereka tinggi dan belum terkena paparan globalisasi jadi kita cuma bisa nurut sambil sembunyi di ketek Kakek, Nenek dan Pak RT. Sebenarnya cara mereka ngasih tau ke kita juga salah, mulai dari ngelemparin batu ke rumah, ngegas motor kenceng-kenceng depan rumah, teriak-teriak depan rumah, kayaknya kan ga harus begitu juga kita bisa dikusi bareng kan ya. Peran Kakek dan Nenek disini bener-bener ngemong dan nenangin kita semua & ikhlas rumah bawah ditempatin sama yang cewek-cewek tanpa dibayar ekstra buat sewa. Yang priceless dari rumah bawah itu bukan kenyamanannya atau apa, tapi rasa aman yang Kakek dan Nenek kasih buat kita.
Waktu kita mau izin pulang dan kasih kado perpisahan buat Kakek dan Nenek mereka gabisa menahan tangis dan peluk kita semua satu-satu. Gue sebenarnya ngga cengeng-cengeng amat jadi perempuan tapi waktu Kakek dan Nenek kasih wejangan supaya rajin kuliah, main lagi ke Kertabumi, kabarin mereka kalo sempat dll gue nangisnya melebihi adegan di TV show 'Masihkah Kau Mencintaiku?', sampe lemes di perjalanan pulang. I don't get to have the privilege of being close to my grannies, since they live miles away i can't see them often. Tapi sebulan diasuh sama Kakek dan Nenek cukup buat bikin gue sayang banget sama mereka. Jadi yah, hal yang paling sulit dari KKNM ini bukan hidup susah serba terbatas selama sebulan, tapi harus berpisah dengan orang-orang baik disana.

Kalo dibandingkan dengan Bandung aja, Kertabumi itu kayak setitik kecil yang terlalu remeh untuk disandingkan, apalagi kalo Kertabumi dibandingkan dengan Jakarta sang ibukota. Gue cukup beruntung bisa ngerasain kayak apa bisa tinggal di ketiganya. Selama ini gue meremehkan Bandung karena masih jauh beda dengan kota Jakarta dimana semua ada. Selama di Jakarta juga gue mengeluh terus soal macet lah, panas lah, bosen lah. Sekarang sih gue cuma bisa ngetawain sikap manja-ala-anak-ibukota yang kayak gitu. Kertabumi itu memang kecil, tapi dia humble and kind.
Coba seminggu aja deh nginep disitu, pasti langsung sadar betapa worthlessnya remeh temeh kehidupan di kota. Misal, kalo ga hangout ga gaul. Padahal hangout juga bisa sambil maraton nonton TV show sambil nyemilin kerupuk hahah Contoh lagi, gabisa keluar rumah kalo gabawa powerbank, ipod, hp, charger, mifi, & so on. Kalo dipikir-pikir the list can only get longer as time goes by, seiring dengan perkembangan jaman & munculnya gadget-gadget baru.
Selama di Kertabumi gue belajar betapa stuck up-nya hidup gue, manja dan sombong hanya karena beruntung lahir di ibukota. Mungkin bisa dibilang terapi juga kali yah, KKNM ini gue bener-bener "belajar dari masyarakat". Kadang less is more, keterbatasan itu melahirkan kekuatan, dan gratitude itu jenis kekayaan yang ngga semua orang mampu punya.

Share:

0 comments